Friday, February 22, 2008

Cerita Sex Melayu : Perkosaan Bertudung Labuh

Noruyuni adalah seorang ibu rumah tangga berwajah cantik yang berkulit putih 
bersih baru berusia 25. Perkahwinannya dengan Rahim baru berlangsung kira-kira 
6 bulan yang lalu. Walaupun sibuk guru sebuah sekolah menengah di Selangor, 
wanita ini memang pandai menjaga kehormatan dirinya. Noruyuni sentiasa mengenakan 
tudung labuh serta baju kurung. Penampilannya kelihatan begitu anggun ditambah 
lagi dengan wajah dan senyuman yang bolah menggetarkan hati lelaki. 
 
Pada suatu petang, selepas tamat sesi persekolahan pagi, Noruyuni telah didatangi 
Saiful, seorang rakan sekerja di pejabat suaminya. Pada hari itu, Noruyuni 
mengenakan tudung labuh berwarna cream dan berbaju kurung sutera berwarna biru 
laut. Penampilan yang cukup untuk membuatkan lelaki berasa ingin untuk membelainya. 
Saiful telah datang ke rumah untuk menghantar dokumen yang perlu ditandatangani 
Rahim dengan segera. Memandangkan Rahim yang ketika itu berada di Serawak dan 
hanya akan sampai di rumah kira-kira jam 10.00 malam disebabkan masalah flight 
delay, maka kerjasama Saiful telah diminta untuk menghantarkan dokumen itu ke 
rumah agar dapat diteliti dahulu pada malam harinya sebelum menurunkan tandatangan.
 
Saiful sememangnya sering kali mencari-cari apa sahaja cara asalkan dia dapat 
meletakkan pandangan matanya pada Noruyuni biarpun untuk sedetik cuma. Kelembutan 
gerak-geri serta kemulusan kulit Noruyuni dalam beberapa pertemuan sebelum ini, 
sering kali menjadikannya hilang kawalan. Acapkali dia membayangkan situasi di mana 
Noruyuni menjadi miliknya. Justeru, peluang untuk ke rumah Noruyuni ini memang 
satu peluang yang amat dinanti-nantikannya
 
Sebagai seorang isteri yang pandai menjaga kehormatan diri dan nama baik suami, 
Noruyuni menerima kedatangan Saiful dengan hanya menemuinya di meja bulat di halaman 
rumahnya sahaja. Saiful hanya tersenyum melihat tindak- tanduk Noruyuni yang agak 
kekok dan sedikit keliru apabila dia menerangkan kepada Noruyuni mengenai situasi 
di pejabat untuk disampaikan kepada suaminya. Sememangnya itu adalah taktik Saiful 
untuk melihat Noruyuni dengan lebih dekat dan lebih lama lagi. Saiful sedar Noruyuni 
tidak akan menjemputnya masuk ke dalam rumah lebih-lebih lagi dengan ketiadaan suaminya.
 
Tiba-tiba angin petang yang agak kencang bertiup ke arah mereka telah menyebabkan 
tudung labuh yang dipakai Noruyuni terangkat lalu menutup mukanya sendiri. Dengan 
segera Noruyuni menurunkan kembali tudung labuhnya ke posisi asal dan sedikit menekan 
hujung tudung tersebut dengan tangan kirinya agar peristiwa tersebut tidak berulang 
lagi. Muka Noruyuni memerah menahan malu apabila menyedari ada lelaki selain suaminya 
yang mungkin telah melihat apa yang selama ini tersembunyi di sebalik tudung labuhnya 
itu. Lantas, Noruyuni meminta Saiful kembali meneruskan penerangannya mengenai keadaan 
syarikat agar dia boleh meminta Saiful pulang.
 
Biarpun peristiwa itu hanya beberapa saat namun, pemandangan buah dada Noruyuni 
yang begitu gebu dan menarik bentuknya itu telah merangsang nafsu Saiful dengan 
mendadak. Biarpun masih ditutupi baju kurung suteranya, namun kegebuannya jelas 
terserlah. Saiful yang mula di asak nafsu mula menyedari bahawa hanya mereka berdua 
yang berada di halaman rumah yang agak jauh dari rumah jiran-jiran. Dia mula memikirkan 
bagaimana untuk dia dapat menikmati tubuh dan kemulusan kulit Noruyuni yang cukup 
sempurna ini. Bau minyak wangi yang dipakai Noruyuni juga cukup membuka nafsunya.
 
Saiful sedar dia perlu bertindak bijak agar dia tidak menyesal di kemudian hari. 
Saiful tiba-tiba batuk seolah-olah seperti tekaknya sangat kering. Selepas beberapa 
ketika Saiful pun meminta sekiranya Noruyuni  boleh menghidangkannya segelas air 
suam. Noruyuni tanpa ragu-ragu terus meminta Saiful untuk tunggu sebentar bagi 
membolehkannya masuk ke dapur untuk mendapatkan air suam. Saiful hanya tersenyum 
lebar melihat lenggok Noruyuni  yang bergegas ke dapur. Saiful sedar inilah peluangnya 
untuk menikmati tubuh Noruyuni.
 
Suasana rumah Noruyuni memang sangat sunyi memandangkan mereka hanya tinggal berdua.
Di dapur, Noruyuni tengah asyik menyiapkan minuman tetamu suaminya yang tengah 
menunggu di ruang tamu. Tangan isteri muda ini sedang sibuk mengelap gelas yang 
baru di ambil dari almari pinggan mangkuknya tanpa disedarinya, laki-laki tamu 
suaminya yang semula menunggu di halaman rumah telah menyelinap ke dapurnya 
 
Noruyuni terjerit kecil, ketika dirasakannya tiba-tiba ada tangan yang memeluknya 
dari belakang. Wanita bertudung labuh lebar ini menjadi sangat terperanjat ketika 
menyedari yang memeluknya adalah Saiful yang ditinggalkan di halaman rumahnya tadi. 
Noruyuni sedaya-upaya meronta-ronta untuk melepaskan diri dari pelukan Saiful untuk 
mempertahankan kehormatan dirinya. Tangan kiri Saiful terus menutup mulut Noruyuni 
bagi menghalangnya daripada menjerit manakala tangan kanannya terus mempamerkan 
sebilah pisau  di hadapan muka Noruyuni. Noruyuni menggigil ketakutan.
 
Saiful mendekatkan mulutnya ke telinga Noruyuni yang masih sempurna bertudung labuh,
 
"Maaf, Noruyuni, Saiful terpaksa. Kamu begitu begitu cantik dan menggairahkan, 
Saiful harap kau  jangan melawan atau berteriak atau Saiful akan berbuat sesuatu 
yang tidak Saiful inginkan. Saiful hanya ingin untuk bersama dengan mu bukan 
untuk mencederakanmu." desis Saiful dalam membuat Noruyuni gementar dan buntu untuk 
melakukan apa-apa.
 
Tubuh ibu muda bertudung labuh yang alim ini seolah-olah mengejang ketika dia merasakan 
kedua tangan Saiful itu menyusup ke balik tudung labuhnya lalu meramas-ramas  lembut 
kedua payudaranya yang tertutup dengan baju kurung suteranya.  Saiful mula hilang 
kewarasan lalu mula membelai payudara itu dengan penuh bernafsu sekali. Ciuman-ciuman 
manja mula diberikan di belakang kepala Noruyuni  terus ke pipi kirinya. Harum tubuh 
Noruyuni  benar-benar merangsang. Noruyuni hanya mampu meronta-ronta membantah apa 
yang terjadi ini.
 
Selepas bermain dengan payudara Noruyuni, tangan Saiful mula turun ke arah kemaluan 
Noruyuni  dan mula mengelus kemaluan Noruyuni  dari luar baju kurung suteranya. 
Lantas salah satu tangan lalu turun ke arah selangkangannya, meremas-remas kemaluannya 
dari luar jubah yang dipakainya.
 
"Jangaan.. Saiful..hentikan tolong…."desah Noruyuni dengan ketakutan.
 
Noruyuni mula menggeliat-geliat dengan perbuatan Saiful ini.
 
"Jangaan.. Saiful….lepaskan Saiful… ini salah." desah Noruyuni masih dengan wajah 
ketakutan sambil berharap Saiful akan melepaskannya…
 
Saiful kini semakin berani lantas menyusupkan tangannya ke dalam kain baju kurung 
sutera yang dipakai Noruyuni lalu terus menyentuh kemaluannya tanpa berlapik. 
Jari-jemari Saiful terus bermain kemaluan Noruyuni  dan sekali menyentuh klitoris 
dan cuba mengacah-ngacah untuk masuk ke kemaluannya. Lama-kelamaan, Saiful mula 
merasakan kemaluan Noruyuni mulai basah dan mula sayup-sayup kedengaran suara 
Noruyuni  mendesah perlahan. Melihatkan yang Noruyuni kini telah jatuh ke dalam 
penguasaannya, Saiful lantas berhenti dan mencempung tubuh harum Noruyuni yang 
kini mula terangsang ke bilik tidunya. 
 
Sungguh Saiful tidak menyangka begitu mudahnya untuk mendapatkan Noruyuni yang 
masih  berpakaian lengkap dengan tudung labuh dan baju kurung suteranya yang 
kini rebah terlentang di atas katil. Saiful melorot buas ketika Noruyuni yang 
terbaring. Noruyuni masih lagi cuba untuk membantah meronta-ronta untuk dilepaskan 
namun Saiful cukup cekap mengawal mangsanya ini. Pisau tersebut turut dibawanya
dan diletakkan di sebelah katil itu agar boleh dicapai pada bila-bila masa sahaja.
 
Dengan birahi menggelegak, Saiful naik ke atas ranjang berhampiran kaki Noruyuni 
yang terlentang. Sesaat kemudian, tangannya meraih kedua kaki Noruyuni yang masih 
ditutupi kain baju kurungnya dan terus melepaskannya ke lantai kamar.Mata Saiful 
membesar ketika melihat kaki telanjang Noruyuni berkulit putih mulus ini cukup 
indah putih kemerahan. Kakinya yang halus dengan otot yang kebiruan terlihat sangat 
indah dan merangsang nafsunya lantas membuatnya tergerak untuk mengelus-elusnya. 
Noruyuni hanya meronta-ronta pasrah di atas katilnya itu dan hanya mampu menantikan 
tindakan seterusnya dari Saiful sambil bergenang air mata.
 
Tangan Saiful meraba-raba merasakan kemulusan betis Noruyuni yang kenyal dan terasa 
hangat dan lembut. Bibir dan lidah Saiful pun kian liar menjilati untuk menikmati 
kemulusan kaki Noruyuni kian ke atas. Betis putih yang mulus dan ditumbuhi bulu-bulu 
nan halus ini dalam basah kuyup oleh jilatan dan ciuman Saiful sambil tangan mula 
merayap ke pehanya yang bulat dan padat.
 
Saiful semakin bernafsu merasakan kemulusan paha putih yang kencang serta padat 
tersebut. Baju kurung yang dipakai Noruyuni kian tersingkap hingga ke pinggang 
membuatkan bahagian bawah tubuh isteri muda ini telanjang. Saiful melotot penuh 
nafsu melihat pemandangan yang menggiurkan di depannya. Bayangkan Seorang ibu 
muda alim yang bertudung labuh kini dalam keadaan setengah telanjang.
 
Bahagian atas Noruyuni masih lagi rapi dengan tudung labuh lebar yang membalut 
wajahnya, yang kini kemerah-merahan menahan malu dan melawan kebangkitan nafsunya. 
Noruyuni hanya mampu menoleh ke kanan dan ke kiri bagi mempamerkan bantahannya 
terhadap apa yang berlaku padanya kini.
 
Tangan Saiful mula mengusap kemaluan Noruyuni yang kelihatan membukit itu, Kemaluannya 
kini hanya ditutupi seluar dalam putih satin. Tangan Saiful terus telah menikmati 
kekenyalan bukit kemaluan Noruyuni.
 
Saiful memperhatikan wajah Noruyuni yang terlentang di depanku ini. Wajah ayu berbalut 
tudung labuh mula bertambah kemerah-merahan. Wajah ibu muda ini mula memperlihatkan 
ekspresi wanita yang tengah dilanda birahi.
 
Tidak sabar lagi, Saiful terus menarik pertahanan terakhir Noruyuni lantas membenamkan 
wajahnya di kemaluan Noruyuni. Lidah Saiful terjulur menjilati kelentit yang menonjol 
di antara bibir kemaluan Noruyuni. Saat lidahknya mulai menyapu kelentit Noruyuni 
tiba-tiba pinggulnya menggelinjang diiringi desahan ibu muda bertudung labuh ini.
 
"Ahh…ahhhhh..ahhh" desah Noruyuni yang membuat nafsu Saiful semakin menggelegak.
 
Setiap kali lidah Saiful menyapu permukaan kemaluan Noruyuni atau bibirnya dicium 
dengan penuh nafsu, Noruyuni  yang berkulit putih ini menggelinjang dan mendesah-desah 
penuh birahi.
 
Belahan bibir kemaluan Noruyuni dengan kelentit yang menonjol di tengahnya, 
terlihat semakin nampak jelas. Bulu-bulu kemaluan yang tercukur rapi di bukit 
kemaluan ibu muda ini juga terlihat semakin jelas. Melihat pemandangan indah 
di selangkangan Noruyuni, membuat Saiful  menjadi semakin tidak sabar.
 
Bibir kemaluan Noruyuni terlihat merekah kemerahan dengan kelentit menonjol 
kemerahan di tengahnya. Saiful menjadi sangat terangsang melihat hal ini. 
Dengan bernafsu, Saiful menghirup dan menjilati cairan kenikmatan Noruyuni yang 
menetes dari kemaluannya. Saiful merasa paha Noruyuni bergetar lembut ketika 
lidah Saiful mulai menjalar mendekati selangkangannya. 
 
Noruyuni menggeliat kegelian ketika akhirnya lidah itu sampai di pinggir bibir 
kewanitaannya yang telah terasa menebal. Ujung lidah Saiful menelusuri 
lepitan-lepitan di situ, menambah basah segalanya yang memang telah basah itu. 
Temengah-mengah, Noruyuni mencengkeram rambut Saiful dengan satu tangan, 
seolah-olah cuba menghalang Saiful dari meneruskan perbuatan itu.
 
Saiful segera menjilat di daerah yang paling sensitif milik Noruyuni . Noruyuni 
mengeliat hebat ketika lidah dan bibir Saiful menyusuri sekujur kemaluan ibu muda 
ini. Mulut wanita ini mendesah-desah dan merintih-rintih saat bibir kemaluannya 
di kuak lebar-lebar dan lidah Saiful terjulur menjilati bagian dalam kemaluannya. 
Ketika lidahnya menyapu kelentit Noruyuni yang telah mengeras itu, Noruyuni 
merintih hebat dan tubuhnya mengejang sehingga terangkat.
 
"Ahhhhh….jangan ahhhhhh….ahhhhh" rintih Noruyuni dengan disertai tubuh yang 
mengejang.
 
Saiful terus mengunyah-ngunyah kemaluan Noruyuni beberapa saat yang membuat ibu 
muda bertudung labuh ini mengerang dan merintih. 
 
Mata Saiful kini terarah pada sepasang payudara gebu milik Noruyuni  yang masih 
tersembunyi di balik tudung labuh dan baju kurung yang dipakai Noruyuni. Tangan 
Saiful meraih tudung labuh tersebut lantas menyingkap hingga ke lehernya, 
kemudian dengan lincah jari-jari tangan Saiful meramas payudara Noruyuni yang 
kelihatan gebu dan lembut sekali.
 
Dirasuk nafsu, Saiful terus merentap dan mengoyakkan baju kurung sutera Noruyuni
dan mencampakkannya ke atas lantai. Perlahan kelihatan kulit mulus Noruyuni yang 
kini hanya ditutupi tudung labuh dan bra. Noruyuni  tidak mampu berbuat apa-apa 
dan hanya menanti tindakan Saiful.<br><br>Saiful lantas menarik bra yang menghalang 
pandangannya pada payudara Noruyuni. Buah dada Noruyuni nampak sangat montok dan 
indah. Buah dada yang putih mulus dengan puting susu yang kemerahan membuat Saiful 
segera mengunyahnya secara bergantian. 
 
Puting susu yang telah tegak mengeras itu dihisap dan digigit-gigit kecil membuat 
Noruyuni terpekik kecil menahan kenikmatan birahinya. 
 
Saiful sudah tak tidak dapat menahan nafsuku meneruskan hisapan-hisapan di payudara 
tersebut tanpa menanggalkan tudung labuh Noruyuni. Noruyuni hanya mampu mengerang 
dan masih lagi merayu agar segera dihentikan perbuatan ini.
 
"Jangaan..saiful..hentikaaan…cukuplah " pinta Noruyuni dengan suara bergetar 
menahan tangis ketika wanita alim ini melihat Saiful mula menanggalkan pakaiannya 
dan mula menindih dan mula menciumnya. 
 
Saiful memeluk Noruyuni erat. Memeluk seorang wanita bertudung labuh secantik 
Noruyuni dengan keadaan dirinya hanya bertudung labuh memang mengasyikkan Saiful. 
Kehangatan tubuh Noruyuni membuat nafasnya kian kencang.
 
Saiful mula menggeselkan batangnya pada kemaluan Noruyuni. Noruyuni masih lagi 
cuba merayu meskipun tahu ia tidak akan berhasil. Perlahan-lahan Saiful menekan 
batang ke ruang yang terasa hangat dan sempit itu. Kemaluan Noruyuni telah pun 
cukup basah untuk memulakan hubungan seksual. Saiful menekan perlahan-lahan dan 
menarik kembali. Tindakan Saiful itu diiringi dengan keluhan daripada Noruyuni.
 
"Ahhh..Ahh…" rintih Noruyuni dengan nafas tersekat sekat. 
 
Sememangnya kemaluan Noruyuni terasa sempit sekali seperti anak gadis.  Saiful 
semakin garang lantas membenamkan keseluruhan batangnya ke dalam kemaluan Noruyuni. 
Noruyuni tersentak dan cuba sedaya upaya untuk menyediakan dirinya dengan kemasukan 
batang yang berlainan saiz dari milik suaminya ini. Tudung labuhnya kian 
berkedut akibat ditindih Saiful.
 
Saiful mula mengenjut kemaluan Noruyuni dengan perlahan pada mulanya dan semakin 
lama semakin laju. Dengusan dan keluhan Noruyuni semakin kuat. Gesekan antara 
batang Saiful dengan kelembutan dinding dalam kemaluannya membuatnya tewas pada 
keasyikan berhubung badan. Saiful kini menindih dan memeluk Noruyuni dan 
memberikannya ciuman penuh bernafsu. Payudara Noruyuni yang begitu gebu ini 
terasa begitu nikmat ditindih dengan dadanya.
 
Peluh yang membasahi dua tubuh ini seolah-olah hanya melincirkan lagi pelayaran 
mereka. Wajah Noruyuni yang masih bertudung labuh ini kelihatan begitu terangsang 
sekali. Gerakan demi gerakan oleh Saiful semakin laju. Tangan Noruyuni mula 
meremas-remas kain cadar satin putihnya dan mula merintih kenikmatan.
 
Tangannya mula memeluk Saiful dan mula mencakar belakang Saiful. Meskipun terasa 
sakit Saiful, terus menerus mengenjut dan menekan sedalam-dalamnya kerana 
menyedar yang Noruyuni akan sampai ke puncaknya. Kemaluan Noruyuni terasa 
semakin basah dan semakin sempit. Kehangatannya membuatkan Saiful tidak lagi 
mampu mengawal lantas menghamburkan pancutan air maninya di dalam kemaluan 
Noruyuni. Noruyuni juga mengalami orgasmanya pada waktu yang sama. Kedua-duanya 
berpelukan erat dengan nafas termengah-mengah. 
 
Saiful merasa cukup nikmat namun masih lagi belum buas dan masih lagi menindih 
tubuh mulus itu. Noruyuni mula serba salah di atas apa yang berlaku dan cuba 
untuk bangun dari katil. Namun Saiful lebuh pantas menahannya dan terus 
menciumnya dan berpelukan di atas katil. Bersetubuh dengan wanita alim seperti 
Noruyuni yang hanya memakai tudung labuh benar-benar merangsang nafsunya.  
Noruyuni cuba membantah namun Saiful berkeras untuk terus memeluk dan terus 
mencumbuinya. 
 
Saiful melihat jam pada dinding di bilik tidur tersebut baru menunjukkan jam 
8 malam. Masih ada 2 jam sebelum flight Rahim mendarat di KLIA. Saiful bercadang 
untuk menggunakan masa yang ada itu dengan sebaik-baiknya….
The EnD…


No comments: